Warning :The Mp3/Software files in this website is for promoting the latest song of various artist purposes only. Please buy the original album. Do support them. The Mp3 files in this website is just for sharing and for personal use only. I didn't get any profit from the Mp3 shared and I will not responsible for anyone who intend to earn profit from the Mp3/Software files download from this website. Sharing is not a crime!!!"

Tuesday, 29 April 2008

Adik Noni...

Sebelum aku memulakan kisahku di zaman selepas pengajian di U elok rasanya kalau aku selitkan kisah ini kerana pengalaman ini merupakan sesuatu yang tak mungkin dapat aku lupakan malah inilah hubunganku dengan perempuan yang termuda pernah aku alami. Pihak anda tentu telah mengikuti episod Cikguku Manis dan yang berkaitan dengannya jadi ini merupakan episod sisipan yang mulanya ingin aku tinggalkan tetapi memandangkan ianya penting jadi aku teruskan.

Anda mungkin masih ingat dengan Cikgu Kathy, dipendekkan cerita suami Kathy telahpun pulang dari England dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang berhampiran, mereka juga telah berjaya menduduki sebuah kuaters yang selang tiga buah dengan rumah cikgu Saridah dan secara rasminya hubungan aku dengan Kathy terputus terus. Bagaimanapun sesekali ia masih mahu merasa milikku dengan melakukannya di rumah Saridah. Kathy juga turut membawa adiknya yang masih bersekolah rendah tinggal bersama mereka.
Hendak dijadikan cerita suatu hari Kathy begitu tinggi biangnya lalu mengajak aku ke rumah Saridah untuk melakukan hubungan jenis. Malangnya disebabkan kami tergesa-gesa kami lupa untuk mengunci pintu bilik tetapi terus sahaja telanjang, bergomol dan terus main lecak lecuk hingga puas baru berhenti. Kamipun tidak menyangka bahawa perbuatan kami itu sebenarnya telah diintip oleh adik Kathy yang sering ke rumah Saridah untuk mengulangkaji pelajaran dan aku juga selalu membimbingnya maklumlah aku dah di Form 4 dah banyak juga ilmu yang diperolehi.

Hari Sabtu minggu itu adik Kathy si Noni (nama gantian) meminta aku datang ke rumah Kathy untuk belajar sesuatu mengenai pelajaran yang kurang difahaminya. Si Noni sebenarnya dalam darjah 4 tetapi walaupun baru berumur 10 tahun, disebabkan mengikut roman kakaknya Kathy jadi tubuhnya lebih besar sikit berbanding dengan budak-budak yang seusianya. Noni agak cantik, berkulit hitam manis dan cukup manja dengan orang yang dia kenali. Kalau dengan aku ni dah lebih dari meleset sebab dia tahu aku ni rapat dengan cikgu-cikgu di situ termasuk kakaknya Kathy, cuma dia tak tahu cerita lanjut mengenai hubunganku dengan mereka semua.

Apabila aku sampai ke rumahnya aku bertanya mana perginya Kathy dan suaminya, ia jawab mereka balik kampung dan mungkin petang nanti baru balik, jadi akupun tak kata apa sebab memang dah kebiasaanku dengan mereka. Aku meletakkan bungkusan makanan sambil ke dapur untuk mengambil piring memandangkan air telahpun disediakan oleh Kathy di atas meja. Selepas sarapan aku meminta Noni memulakan pelajaran terutama mana-mana yang dia kurang maklum di sepanjang minggu berkenaan.

Tapi gerak geri Noni agak berlainan, dia memandangku dengan pandangan yang lain dari biasa dan tampak jelas keresahannya. Aku mendekatinya dan bertanya mengapa, namun dia diam sahaja sambil menundukkan pandangannya ke lantai, aku memegang dagunya dan bertanya lagi kenapa mungkin ada yang tak kena. Dia gelengkan kepala kemudian dengan perlahan dia berkata yang dia tahu dan nampak apa yang aku dan kakaknya telah buat di rumah Saridah tempohari, aku tanya dia nampak semuanya, dia angguk malah dengan jelas dia kata dia nampak anu aku masuk ke cipap kakaknya. Aku rasa macam bom meletup tapi aku kontrol dan tanya lagi ada tak dia cerita kat sesiapa terutama abang iparnya, dia geleng kepala. Safe sikit aku rasa.

Jadi Noni hendak apa sekarang, dia senyum dan dengan malu menjawab dia nak rasa macam yang aku buat dengan kakaknya. Aku jawab Noni kecik lagi jadi tak boleh buat macam orang besar buat, dia kata kalau aku tak nak bagi nanti dia cerita kat abang iparnya, mampus kalau hubungan sulit aku Kathy diketahui suaminya. Aku jawab baiklah tapi Noni janji jangan cerita kat siapa juga apa yang abang buat dengan kakak dan Noni juga jangan cerita kat siapa juga apa yang kita buat. Dia angguk mesra. Aku memimpin tangan gadis kecil ini masuk ke biliknya lalu dudukkannya di birai katil, aku mengusap-ngusap lembut rambutnya memegang dagunya lantas mencium bibirnya, aku rasa kaku saja maklumlah tak pernah buat jadi pelan-pelan aku ajarkan bagaimana orang bercium dan berkulum lidah. Perlahan-lahan dia mula faham dan memberikan respon terhadap ciuman dan nampak mula menikmatinya. Aku menanggalkan gown yang dipakainya lalu merebahkan dirinya, aku lurutkan juga seluar dalam kanak-kanak yang dipakainya.

Aku lihat cipapnya boleh tahan tembam, bersih licin belum ditumbuhi bulu, alornya merekah begitu merah dan ada taik lalat di pinggir kanan labia majoranya. Aku berdiri dan membuka pakaianku pula hingga telanjang bulat dengan koteku yang mula mengeras. Noni melihat batangku dengan mata yang tak berkelip, aku menarik tangannya agar memegang koteku serta mengajarnya mengurut batang pelirku. Aku kemudiannya membisikkan ke telinganya supaya mengulum koteku tapi dia kata takut, aku jawab kulum macam aiskerim sambil aku menyuakan batang pelirku ke mulutnya yang kecil mungil, perlahan-lahan dia membukakan mulutnya dan menyonyot kepala koteku yang dah keras membangun dengan saiznya yang tak muat mulut si Noni. Dia hanya dapat menerima kepala koteku sahaja.

Aku kemudiannya terus mencium bibirnya dengan bernafsu sekali kemudian merayap ke dadanya yang leper tak ada tetek langsung cuma puting kecil yang tegak berdiri, aku turun ke bawah lagi pusatnya ku sedut-sedut, Noni terjungkit-jungkit kegelian, aku turun lagi ke ari-arinya aku jilat perlahan-lahan sambil turn ke kawasan cipapnya yang telah merekah dengan air mazinya tampak jelas bertakung di lubang pantatnya yang kecik.

Aku terus menyonyot biji kelentitnya yang mengeras, si Noni terkujat-kujat sambil mendengus dan aku tahu api berahi telah membakar diri gadis kecil ini, air pelicinnya mula tumpah membasahi sekitar cipapnya dan cukup lekit aku rasa, mungkin ada sikit perbezaan antara mazi perempuan dewasa dengan mazi kanak-kanak itu aku tak pasti (sila rujuk pakar seksologi). Noni telah terkangkang luas dengan menampakkan lubang cipapnya yang kecik betul malah aku tak pasti batang koteku boleh memasuki lubang pantat yang kecik milik Noni. Aku memegang batang koteku lalu menggesel-geselkannya di mulut cipap Noni yang dah begitu licin dan lekit sambil menekan perlahan-lahan, Noni menahan sambil mengerutkan mukanya, aku bisikkan kepadanya kalau sakit cakap abang berhenti sambil aku tekan lagi, akhirnya kepala koteku terbenam setakat kulipis daranya dan tak boleh masuk lagi. Noni tersentak-sentak bila kulipis daranya disentuh oleh kepala koteku.

Batang pelir ku keluarkan sepenuhnya, ku lihat ianya licin berkilat dan melekit dengan mazi si Noni, aku lantas mendakap tubuhnya sambil menggesel-gesel lehernya dan berbisik yang dia mungkin akan merasa sakit bila batang pelirku memasuki cipapnya nanti jadi adakah dia mahu aku meneruskan atau tidak, dia memandangku sambil mulutnya berkata Ya dalam nada yang amat perlahan dan bergetar. Aku mencium semula mulut gadis kecil ini dan membuka kangkangnya lebih luas untuk memudahkan kemasukan koteku. Aku meletakkan semula kepala kote di mulut cipapnya dan terus menekan sehingga terbenam mencecah kulipis daranya.

Aku menyorong tarik beberapa kali, setelah aku rasa dia bersedia menerima tujahan yang lebih berat aku menarik keluar perlahan-lahan, Noni memandangku untuk mengetahui apakah tindakan seterusnya, aku menarik nafas dan terus menojah ke bawah dengan keras….berderut-derut rasanya bila kepala koteku memecahkan kulipis daranya, Noni terjerit kesakitan dengan kakinya tergedik-gedik menahan rasa perit yang amat sangat aku kira. Cukup bang sakit, sakit bang anu saya, udah bang jangan masuk lagi dan entah apa lagi ringitnya dan aku membiarkan sahaja koteku yang telah terbenam sekerat dalam cipap kecik yang kini seolah-olah membelit batang pelirku.

Aku memerhati ke arah pantatnya ku lihat darah daranya meleleh turun ke arah duburnya, cepat-cepat aku mencalitkan darah berkenaan kepada kedua-dua alisnya dan ku lihat airmatanya merambu keluar membasahi pipinya, kesian pulak aku temgok budak ni tapi dia juga yang beria-ria hendak main ahh lantaklah bisik hatiku. Setelah sendunya agak reda dan terasa ada pergerakan pada dinding dalam cipapnya aku menarik keluar sekali lagi dan sekali lagi tojahan keras ku berikan, srupp…srupp batang pelirku masuk semakin dalam,

Noni terangkat punggungnya aduh sakit bang sakit sungguh dan esakkannya kian deras semula tapi aku tak mahu give-up lagi lalu ku tarik keluar dan sebelum dia dapat bertindak apa-apa sekali lagi tojahan keras ku lakukan dan kali ini kepala koteku jejak ke dasar cipapnya yang dangkal tu, hanya dua pertiga koteku terbenam tapi kepalanya dah mencecah serviknya. Punggung Noni terangkat tinggi bila terasa serviknya disentuh, tangannya memeluk keras badanku sambil tumit kakinya mula memaut pinggul ku. Aku biarkan seketika kote yang telah terbenam itu bagi membolehkan cipap Noni membuat penyesuaian, perlahan-lahan dia membuka matanya dan memandang wajahku aku senyum dan terus mencium dahinya, aku lihat dia juga tersenyum dan memelukku kian erat. Aku terdengar suaranya yang perlahan, abang mainlah macam manapun kalau sakit saya akan tahan, main macam abang buat dengan kakak.

Setelah mendapat signal aku terus menyorong-tarik mula-mula perlahan dan kian laju, Noni terdengik-dengik menahan hentakan demi hentakan ku lihat mulutnya terbuka mengambil nafas walaupun matanya terpejam menahan asakan dan benaman koteku. Aku menukar posisi secara doggie dan sekali lagi terhingut-hingut tubuhnya bila menerima tojahan dari belakang, aku menukar posisi lagi dengan main secara mengiring, Noni terlopong mulutnya menahan keluar masuk batang pelirku yang telah membesar sehingga begitu sendat lubang pantatnya ku rasakan. Aku tak berani untuk main terlentang dengan Noni di atas bimbang kemasukan batang yang terlalu dalam dan mungkin memudaratkan pantat kecik miliknya itu.

Sudah beberapa kali terasa cipapnya mengemut kuat dan lama sebelum melonggar semula, badannya mengeras dan nafasnya menjadi pendek-pendek, aku tak tahu rupanya budak kecik macam si Nonipun boleh klimaks bila kena main. Badanya kian lembik setiap kali lepas klimaks dan meminta aku berhenti dah tak tahan lagi katanya. Aku memberikan hentakan demi hentakan setakat yang dapat dimasuki batang pelirku berulang-ulang kali dengan laju bagi mempercepatkan air maniku keluar. Aku terasa air maniku mengumpul di pangkal kote dan bersedia untuk memancut, ku peluk gadis kecil ini kemas-kemas lalu ku benamkan sedalam mungkin batang pelirku dan cer-cer-cer air maniku memancut deras dalam cipap kecil yang sendat, aku kemudiannya mencabut keluar batang koteku dan memasukkan pula ke dalam mulutnya seraya menghabiskan pancutan maniku di mulutnya.

Noni tak dapat berbuat apa-apa untuk menahannya dan terus menelan air maniku, perlahan-lahan lidahnya menjilat-jilat kepala koteku menyapu saki baki air mani yang berada di mulut lubang koteku. Aku merebahkan diri di sisinya sambil mendakap manja tubuhnya. Noni menciumku dan aku membalas ciumannya. Sedap bang, sedap sungguh abang main, tadi nangis kenapa tanyaku buat-buat tak tahu, tadi tu sakit macam nak pecah rasanya anu saya tapi dah lama tu rasa sedap pulak. Aku bangun duduk dan ku lihat cipapnya masih merekah dengan air mani meleleh keluar jatuh ke cadar yang telahpun bertompokan dengan kesan darah dara yang terpokah sebentar tadi.

Aku mencempung gadis kecik ni dan membawanya ke bilik mandi untuk membersihkan kesan-kesan mani dan darah yang melekat di pangkal peha dan bawah punggungnya. Aku kemudiannya menyuruhnya mandi sambil aku mengemaskan tempat tidur dan menggantikan cadar dengan yang baru, kami sama-sama membasuh cadar yang terkena darah dan air mani lalu menyidainya di ampaian supaya kering sebelum petang menjelang. Aku kemudiannya meneruskan menunjuk-ajar pelajarannya yang terhenti tadi sambil memerhatikan ulas-ulas bibirnya yang akan meranum tak lama lagi. Sebelum balik tengahari itu aku sempat meraba cipap Noni sekali lagi dan berbisik di telinganya nanti bila-bila kita main lagi dan abang nak tunjuk satu lagi yang lebih best punya…bila tu bang…nantilah

1 comments:

Anonymous said...

Hello there! This article could not be written any better!
Going through this post reminds me of my previous roommate!
He continually kept preaching about this. I'll forward this article to him. Fairly certain he's going to have a good read.

Thank you for sharing!
my website - forex trading made easy

Post a Comment

Sambil download movies dan games tu.. bagilah sedikit komen!! TQ

Related Posts with Thumbnails
 
There was an error in this gadget

Visitor's Country

free counters

Total Comments

DISCLAIMER The Administrator of this site take no responsibility or liability for anything that happens as a result of reading and/or downloading anything from this blog.By downloading music from this site you may be violating the copyright laws of your country. We encourage you to support the artist by purchasing the track if you enjoy it!

UjangMD Network Copyright © 2002 WoodMag is Designed by Ipietoon for UjangMD Template