Warning :The Mp3/Software files in this website is for promoting the latest song of various artist purposes only. Please buy the original album. Do support them. The Mp3 files in this website is just for sharing and for personal use only. I didn't get any profit from the Mp3 shared and I will not responsible for anyone who intend to earn profit from the Mp3/Software files download from this website. Sharing is not a crime!!!"

Monday, 28 April 2008

Adik Iparku... Oh Adik...

Ianya suatu hari yang aku tak akan lupakan sampai bila-bila. Ianya adalah hari Sabtu, suatu hari di bulan Mei. Aku sedang berada di rumah sedangkan isteri ku sedang bekerja dan anak ku berada di baby sitter. Ianya lebih kurang pukul 9.30 pagi dan aku sebagaimana biasa, bila tak bekerja akan berada di rumah dan menonton filem blue di video. Aku sangkakan adik ipar aku akan keluar sampai petang...tapi fikiran ku meleset. Sedang aku menonton babak yang menghairahkan, dia masuk ke dalam rumah...dia baru balik dari membeli sarapan. Matanya tertumpu pada screen TV dan nyata dia berasa malu melihatkan adegan di TV itu. Tergaman dia seketika.
Apabila dia tersedar, dia pun berjalan masuk dan menuju ke biliknya. Pada masa itu, dia sempat menoleh dan memandang TV itu lagi. "Kalau Ida nak tengok, tengoklah. Tak payah malu," kata ku padanya. Dia pun berjalan dan duduk di sofa bertentangan dengan ku. Aku rasa dia semakin tak tenteram kerana sepanjang menonton, dia sempat mengerakkan punggungnya seperti tidak senang duduk. Aku biarkan tanpa berkata apa-apa. Selang beberapa minit, dia terus bangun dan menuju ke dapur sambil membuka peti sejuk. Dari sudut mata ku, aku dapat lihat seluar track bottom kelabu yang dia pakai sudah agak basah di bahagian punggungnya. Secara entah kenapa, minda ku terasa seolah-olah ingin melakukan sesuatu dengannya.
Tanpa berlengah, aku pun bangun dan berjalan ke arahnya.

Terus aku peluk dia dari belakang sambil menggosokkan batang ku yang tengah tegang ke punggungnya. Dia cuba mengelak tapi aku masih memeluknya erat. "Janganlah abang Joe. Nanti kak Zie tahu," katanya. "KIta tak beritahu dia, dia tak akan tahu punya," kata ku. Aku terus memeluknya sambil tangan ku meraba buah dadanya yang akag kecil sambil lidah ku bermain-main di telinganya. Nafasnya semakin laju, menandakan yang usaha ku telah berjaya.

Dalam pada dia cuba mengelak, aku pimpin tangannya ke dalam bilik. Aku peluk dia lagi sambil tangan kirinya membuka seluar ku dan mengeluarkan senjata ku yang tengah tegang. Matanya terbeliak seketika apabila melihat senjata ku. Dalam dia terpegun, aku pun membuka T-shirtnya dan track bottomnya. Teteknya yang agak kecil, tapi dengan puting yang besar, terus aku hisap. Tangan ku meramas kemaluanya yang sudah semakin basah.

Nafasnya semakin kuat dan dia bagaikan tidak terdaya lagi melawan kehendaknya dan kehendak aku. Aku pun baringkan dia atas katil dan tanpa banyak soal, aku terus memasukkan senjata ku ke dalam kemaluannya yang tengah basah. Terkejut aku apabila dia menjerit seketika. Aku terdengar satu bunyi "pop" dan terus diikuti oleh darah yang agak banyak. Dia terkejut. Aku terpaksa menenagkannya dengan mengatakan yang dia tidak akan mati kerana perdarahan sambil senjata ku memainkan peranan. Dia semakin menggenggam punggung ku lalu mendengus kuat. lalu diikuti oleh satu jeritan kecil.

Aku terus berdayung dan apabila aku merasakan sudah sampai ke kemuncaknya, aku teruskan pendayungan sehingga kan air ku memancut ke dalam kemaluannya. Hinggakan sisanya terkeluar dari lubangnya yang kemerahan. Selang 10 minit kemudian, aku buat lagi. Kali ini aku tonggengkan dia, lalu menyapu sedikit baby lotion pada senjata ku. Perlahan-lahan aku masukkan ke dalam juburnya. Ah! Ketatnya. Aku pancut buat kali kedua pagi itu. Dan semenjak itu...bermulalah adegan yang menarik antara kami berdua.

Adik Ipar Part II

Sesungguhnya aku langsung tidak menyangka yang aku akan dapat menikmati kelazatan bermain dengan adik ipar ku setelah kali pertama aku bersama dengannya. Tapi yang nyata, dia mungkin sudah dapat merasakan keindahan melakukan persetubuhan sehingga dia ketagihnya.

Kali ini, aku seperti biasa akan lepak dalam bilik tidur kerana isteri ku bekerja pada hari ini. Dan seperti biasa, aku hanya akan bertuala tanpa memakai seluar dalam bila bersendirian sebegini.
Aku tengah leka membaca apabila aku terdengar bunyi pintu dibuka dari luar. Aku mendonggak, menyangkakan yang isteri ku telah pulang.

Tapi amat memeranjatkan aku bila ternampak adik ipar ku sedang berdiri di luar pintu sambil mengenakan tuala pink-nya di tubuh. Aku leka memerhatikannya sambil dia berjalan masuk ke dalam bilik lalu menutup pintu. Bila dia sudah berada di sebelah katil ku, dia terus melucutkan tualanya lalu mendedahkan segala yang berada di bawa tuala tersebut. Dan secara spontan batang ku terus mengeras dan meminta agar dibelai olehnya.

"Abang Joe...nak rasa lagi macam hari itu," katanya pada sambil duduk sebelah aku. Tangannya terus membuka ikatan tuala ku sambil tangannya terus meramas batang ku yang telah mencanak naik.
Aku terus memberi reaksi. Aku baringkan dia sambil mengangkangkan kakinya. Mata ku ternampak pantatnya sudah mulai basah sedikit walaupun aku masih belum melakukan apa-apa. Aku dekatkan kepala ku pada mahkotanya sambil lidah ku mula memainkan peranannya. Kelentitnya yang sudah mengeras dan merah itu aku jilat sebelum aku hisap dengan perlahan. Nafasnya semakin laju dan lidah ku semakin ligat bermain. Aku buka rekahan pantatnya lalu memasukkan lidah ku kedalamnya. Segala cecair dalamnya aku jilat dengan penuh lahap.

"Cepatlah bang."

Tanpa membuang masa lagi aku terus mengangkat punggungnya lalu meletakkan sebuah bantal dibawah. Dengan sebelah tangan yang memegang batang ku, aku terus memimpinnya ke dalam lubang nikmat yang semakin basah itu. Aku mulakan pendayungan sambil mulut aku bertaut dengan mulutnya. Aku kulum lidahnya sambil tangannya meramas punggung ku. Puas dengan kuluman lidahnya, lidah ku terus singgah pada teteknya yang bersaiz 34 itu. Dayungan ku terus ligat dan dia semakin naik nafsu. Tiba-tiba dia melepaskan satu raungan kecil sambil badannya mengejang seketika. Kemutan pantatnya terasa, seolah-olah sedang cuba menghisap segala air dari batang ku.
"
Jangan pancut dalam bang," katanya.

Aku terus berdayung dan apabila aku hampir tiba dipuncaknya, aku terus mencabut batang ku lalu aku menyuruhnya agar menghisap. Dia turuti. Selang beberapa saat selepas dia mengulum batangnya, aku pancutkan segala air yang ada dalam batang ku kedalam mulutnya. Aku puas dan aku dapat rasakan yang dia juga turut puas dengan perlakuaan ku.

1 comments:

TahanLama on 24 February 2016 at 10:58 said...

Tumpang iklan.
Khas untuk Yang dah Berumah Tangga

Suami Tahan Lama

Terbaik Untuk Semua.

Post a Comment

Sambil download movies dan games tu.. bagilah sedikit komen!! TQ

Related Posts with Thumbnails
 
There was an error in this gadget

Visitor's Country

free counters

Total Comments

DISCLAIMER The Administrator of this site take no responsibility or liability for anything that happens as a result of reading and/or downloading anything from this blog.By downloading music from this site you may be violating the copyright laws of your country. We encourage you to support the artist by purchasing the track if you enjoy it!

UjangMD Network Copyright © 2002 WoodMag is Designed by Ipietoon for UjangMD Template