Warning :The Mp3/Software files in this website is for promoting the latest song of various artist purposes only. Please buy the original album. Do support them. The Mp3 files in this website is just for sharing and for personal use only. I didn't get any profit from the Mp3 shared and I will not responsible for anyone who intend to earn profit from the Mp3/Software files download from this website. Sharing is not a crime!!!"

Monday, 21 April 2008

Abg Long

OK. Aku terus terang katakan yang aku memang sukakan seks. Aku suka dibelai dan dijilat seluruh anggota badan ku. Tapi korang mesti tak percaya kalau aku katakan yang pengalaman pertama aku dalam seks berlaku semasa aku di rumah. Ya! Abang aku sendiri telah mengajar aku tentang keenakkan dan kenikmatan seks yang sebenarnya. Peristiwa itu berlaku sudah hampir 10 tahun yang lalu, semasa aku masih berumur 14 tahun. Abang Long aku ketika itu sudah berumur 17 tahun.

Suatu hari Ahad semasa ibubapa ku mengunjungi rakan mereka yang baru balik dari US, peristiwa itu telah berlaku. Kakak ku yang seorang ni tak ada kat rumah sebab katanya nak tengok wayang dengan member. So tinggallah aku dengan Abang Long aku saja. Aku sebagaimana biasa akan lepak dalam bilik sambil mendengar radio bila aku berada di rumah.

Sedang aku tengah leka melayan blues mendengar radio, aku tersedar yang Abang Long telah masuk ke dalam bilik aku. Aku langsung tidak menyedari bila dia buka pintu bilik ku. Abang Long terus duduk atas katil sedangkan aku sedang berbaring. Aku tidak menghalangnya kerana tidak menyangka akan apa-apa.
Tiba-tiba abang Long terus meletakkan tangannya atas perut aku dan terus mengusap. Aku cuba mengelak. Tapi Abang Long hanya memberitahu aku yang aku tidak perlu risau kerana dia tidak akan melakukan apa-apa. Aku pun membiarkan.

Dari perut, abang Long terus menjalarkan tangannya ke dada ku. Tersentak aku seketika apabila tangan abang Long tersentuh puting ku. Aku memang tidak akan memakai bra bila berada di rumah. Mungkin setelah menyedari yang dia telah sampai di puting ku, abang Long terus bermain sekitar puting ku. Niat ku untuk menghalangnya terus aku lupakan bila suatu perasaan yang tidak dapat ku gambarkan dengan kata-kata aku rasai. Memadai aku katakan yang aku tidak pernah merasa perasaan yang sebegini sebelum ini.
Melihat aku tidak menghalang, abang Long semakin berani. Dia terus menyelak t-shirt ku dan terus mencium tetek ku. Puting ku yang sudah tegang di hisap dan dijilatnya dengan rakus.

Aku semakin seronok. Nafas ku semakin kencang. Abang Long terus memegang tangan ku dan terus dihalakan ke arah batangnya. Terkejut aku bila memegang dan melihat batang Abang Long yang tengah tegang itu. Abang Long menyuruh aku menghisapnya tapi aku takut. Takut kalau-kalau tergigit. Mana pernah aku lakukan semua itu pada lelaki.

Abang Long kemudian terus membuka shorts aku dan panties aku. Jari abang terus bermain di sekitar cipap ku. Aku meraung sejenak bila abang memasukkan jarinya ke dalam cipap aku. Sakit! Itu membuatkan abang Long berhenti seketika dan terus mendekatkan mukanya ke arah cipap ku. Tidak dapat aku katakan bagaimana seronoknya aku bila abang Long menjilat aku di sana. Abang Long membuka cipap ku dengan tangannya dan terus memasukkan lidahnya ke dalam cipap ku. Inilah kali pertama aku rasakan bagaimana basahnya cipap aku.

Abang Long semakin berani. Dia terus menindih aku dan apabila aku merasa kesakitan yang amat sangat, barulah aku tahu yang abang Long telah memasukkan batangnya ke dalam cipap aku. Sakitnya memang tidak dapat aku katakan. Pedih memang pedih. Tapi bila abang Long telah mula mendayung, perasaan sakit itu semakin diganti dengan kenikmatan yang amat sangat. Aku semakin mendengus. Nafas ku semakin laju. Dan abang Long semakin rakus. Telinga ku, puting ku dan mulut ku dijilat dengan penuh rakus oleh abang Long. Bunyi batang abang Long keluar masuk cipap ku kedengaran dengan begitu nyaring sekali.

Tiba-tiba, abang Long terhenti. Dan sejenak itu juga, abang Long menyuruh aku bangun cepat dan menyuruh aku ke tandas untuk membasuh cipap ku. Aku tak tahu kenapa. Kemudian baru abang long beritahu aku yang dia telah terpancut dalam cipap aku. Dan dia menyuruh aku membasuh cipap ku supaya bekas maninya tidak akan membuah hasil dalam rahim ku. Nasib baik tak menjadi.

Habis membasuh, abang Long terus berdiri di depan aku dan terus mengusap batangnya yang masih tegang itu. Selang beberapa minit, aku lihat cecair yang agak putih, seperti kanji, keluar dari batang abang long. Apa tu, tanya aku. Barulah aku tahu begitulah rupanya mani seorang lelaki. Abang long menyuruh aku menjilat kepala batangnya yang basah itu. Mahu tak mahu aku menjilatnya. Masin rasa mani abang long...tapi sedap. Aku terus menjilat sambil tangan abang long mengorek lubang jubur ku.

Abang Long kemudian menyuruh aku tonggeng... nak masukkan batangnya dalam jubur ku katanya. Aku terus menurut. Susah betul abang long nak masukkan batangnya dalam jubur aku. Aku meraung lagi kerana sakit.. kali ini betul-betul sakit. Setelah mendayung seketika, abang long terpancut lagi. Kali ini dalam jubur ku. Pedih rasanya jubur aku bila terkena mani abang long.

Korang mesti tak percaya kalau aku katakan tahi aku terkeluar sekali bila abang long tarik batangnya dari jubur aku. Dua hari aku jalan tak berapa betul sebab cipap dan jubur ku terasa amat perit sekali.

0 comments:

Post a Comment

Sambil download movies dan games tu.. bagilah sedikit komen!! TQ

Related Posts with Thumbnails
 
There was an error in this gadget

Visitor's Country

free counters

Total Comments

DISCLAIMER The Administrator of this site take no responsibility or liability for anything that happens as a result of reading and/or downloading anything from this blog.By downloading music from this site you may be violating the copyright laws of your country. We encourage you to support the artist by purchasing the track if you enjoy it!

UjangMD Network Copyright © 2002 WoodMag is Designed by Ipietoon for UjangMD Template