Warning :The Mp3/Software files in this website is for promoting the latest song of various artist purposes only. Please buy the original album. Do support them. The Mp3 files in this website is just for sharing and for personal use only. I didn't get any profit from the Mp3 shared and I will not responsible for anyone who intend to earn profit from the Mp3/Software files download from this website. Sharing is not a crime!!!"

Monday, 12 May 2008

Awekku

Ini adalah wadah pertamaku yang kukirimkan untuk semua melalui website kira top jugalah iaitu honey 69. Kisahnya tidak lah seberapa hangat sangat cuma untuk meluahkan rasa hati sambil bercerita dengan kawan seinternet kata orang zaman yg. canggih ini. Begini ceritanya,

Pada tahun 1980 ketika itu aku di tingkatan 6 atas disalah sebuah sekolah swasta yang terletak di sebuah pekan kecil. Aku rasa tak perlu aku memberitahu namanya.Cukuplah sekadar aku memberitahunye untuk pengetahuan umum. Bermula dari sinilah aku mengenalinya. My honey ketika itu masih menuntut di tingkatan 6 bawah tetapi umurnya kurasa sebaya sahaja ketika itu. Ntahlah sekarang pun aku masih tidak pasti. Itu tidak mustahak sangatkan.

Disinilah ceritaku bermula, dengan mengenali dia aku mula terasa bahang panas percintaan dan juga mengenali apa itu perasaan sayang dan kasih. Setiap hari aku hanya asyik memerhatinya walaupun kami tidak duduk di kelas yang sama, cuma secara kebetulan kelasnya bertentangan dengan kelasku. Oleh itu mudahlah bagiku untuk memberitahunya dengan menggunakan bahasa isyarat jika aku mahu keluar ataupun berjumpa dgnnya.

Nak dijadikan cerita, tibalah hari cuti persekolahan penggal pertama. Aku mempelawanya bersiar-siar makan angin. Honeyku bertanya, "Kita hendak kemana?". Jawab ku terpulang kepadanya. Aku hanya mengikut kemahuannya sahaja. Tak kira dimana ku turuti sahaja. Honey ku berkata, "Baiklah jika itu keputusanya kita ke tempat perkelahan disebuah tasik yang terdapat didaerah saya". Tempatnya agak menarik tetapi tidaklah serupa dengan Danau Toba di Indonesia, cuma irasnya sahaja. Lalu aku pun memandulah kereta ku menuju ke situ. Perjalanannya lebih kurang satu jam sahaja. Setibanya disana ku lihat tidak ramai orang yg.mengunjungi tempat itu. Aku rasa tempat sebegini amat sesuai untuk meluahkan isi hatiku yang terpendam dan berbuku.

Aku mencari ruangan yang sesuai agar tidak ada gangguan semasa aku berborak dengan nya maklumlah orang tengah kasih-mengasihi. Honeyku terus turun dari keretaku menuju ke satu tempat agak jauh sedikit dari pemadangan mata orang tapi tidaklah sampai orang lain mencurigai tentang tingkah laku kita orang ketika itu.Lalu melabuhkan punggungnya yang gebu itu. (Buat pengetahuan you all semua honey i tu bodynya cum-cum. Sebab itulah i rasa jika i selalu duduk dekat dgn dia i gementar satu macam rasanya. Oh! i lupa nak bagi tahu you all yang i ni kalu jumpa situasi begini i selalu gugup takut, gugup gementar geram dan macam-macam lagi lah).

Berbalik kepada cerita asal setelah itu aku pun mulalah tanya dia, "Sayang, apakah perasaan sayang ketika kita bersama ? Adakah i ni melakukan sesuatu yang tidak disukai ?". Jawab nya, "Tak adalah you ni ! Semuanya o.k", dengan selamba. Sambil itu aku menoleh kepada matanya dan membuat aku gementar sedikit. Maklum lah aku tak biasa dengan keadaan sebegitu. Aku cuba menyentuh tangannya secara perlahan-lahan. Belum apa-apa, sepantas kilat beliau memegang tangan kasarku ini. Aku hanya membiarkan sahaja apa yang diperlakukan beliau, tanpa sebarang perkataan pun yang terluah dari mulut masing-masing.

Tiba-tiba honeyku merebahkan badannya keatas ribaanku. Aku menjadi panik kerana aku tidak biasa dengan keadaan ini. Namun aku hanya dapat berdiam diri sahaja kerana takut aku akan melukai perasaannya jika aku mengeluarkan sebarang perkataan. Aku membiarkan sahaja sambil menahan malu, maklum lah "the kampung boy" ini tidak berpengalaman . Sedang aku melayan fikiran, tiba-tiba honeyku terus memaut mukaku dan mendekatkan dengan muka nya. Honeyku berkata, "Ciumlah I jika abang menyayangi I". Aku dengan segan-silu merapati hidungku kepipinya yang gebu itu. Aku merasa semacam aja ketika menciuminya, namun aku tidak lagi memperdulikan perasaan itu. Yang pentingnya aku mahukan itu sahaja.

Kata honeyku bukan begitu gayanya sepasang kekasih menghayati rasa cinta. Honeyku seolah-olah mengajarku sambil memaut mulutku ke mulutnya. Sambil mengulung lidahku, aku merasa luar biasa. Entah perasaan jenis apa ketika itu pun ku tak tahu. Aku tidak pernah merasai perasaan yang sebigitu nikmat yang membuatkan debaran jantungku semakin kuat. "Sayang", kataku, "Apakah perbuatan ini tidak salah dan menyinggung perasaan mu ?". Jawabnya, "Kenapa ? Abang tidak biasakah berbuat begini sebelum bertemu denganku ?". Dengan terketar-ketar aku menjawabnya, " Tak pernah ku lakukan perkara sebegini". Lalu beliau memohon maaf dariku, lantas ku jawab tak mengapa cuma aku panik sahaja.

Untuk seketika aku dan dia terdiam sahaja. "Sayang, adakah sayang marah padaku jika kubuat begini ?". Beliau hanya tersenyum sahaja seolah-olah aku ini sengaja memperbodohkan diriku sendiri. Beliau menggelengkan kepalanya. Selepas itu tanpa banyak tanya aku terus cuba melakukan apa yang sepatutnya kulakukan setelah aku menghawininya kelak. Tanpa banyak membantah Honeyku terus mengajar aku dari satu step kesatu step yang seterusnya. "Sayang tunggu dulu", kataku kepadanya. Aku rasa tempat ini tidak sesuai untuk dijadikan tangga permulaanku keatasnya. "Jom!", ajakku. "kita pergi jauh dari pandangan ramai kerana tidak mahu menerima malu besar nanti".

Katanya, "Jadi kita harus kemana ??", seolah-olah tidak sabar menahan lebih lama lagi. Aku terus mengheretnya kesatu sudut tepi semak yang ku kira agak tersembunyi. Setelah itu beliau terus menerkamku seperti seekor harimau lapar. Aku di ciuminya, dan bajuku direntapnya. Aduh ganas sekali aksinya, fikirku. "Sayang boleh tak kita cuba dengan cara perlahan-lahan kerana aku tidak mempunyai pengalaman seperti you. Ajarlah abang ini dengan perlahan-lahan okey ?". Beliau hanya mengangguk sahaja tanda setuju. Aku membiarkan sahaja Honeyku membuka satu demi satu pakaian yang menutupi tubuh ku yang agak gempal ini. Aku juga tidak melepaskan peluang untuk membuka segala butang pakaiannya. Semakin mendebarkan hatiku ketika itu. Wow !! Akhirnya kami berdua berada dalam keadaan sepertimana asal manusia keluar keatas dunia tanpa seutas benang dan kami saling memaut satu sama lain tanpa segan silu lagi.

Beliau melutut dihadapanku sambil memegang alat senjataku denganperlahan-lahan dimasukan kedalam mulutnya. Disaat itu aku rasakan kenikmatannya, disorong dan diluahkan. Sehingga aku memohon kepadanya agar aku dapat menyelami boboknya sepertimana aku lihat dalam tv orang putih.Honeyku tidak membantah malah beliau menyuruhku terus menghisap hujung boboknya itu supaya beliau benar-benar dapat menghayati. Dalam ketenggelaman rasa itu aku terus memainkan peranan yang baru ku pelajari darinya tidak sampai 5 minit pun. Aku sendiri terus sahaja mengikuti naluri sex ku sendiri tanpa dipandu olehnya. Kami tonggeng terbalikan kedua pasang kaki kami , Honey ku menghisap konekku, aku menghisap boboknya. Semakin lama semakin kencang kedengaran rengetannya agar aku menghunuskan gayungku kedalam tempayannya. Aku kata sayang sabarlah dahulu aku masih tidak puas lagi menyelami lagi dasar tempayanmu, aku mahu kenikmatan yang luar biasa dari mu. Beliau hanya tersenyum sahaja. "Okeylah", katanya. Aku terus menggarap sepuas hatiku segala yang dimilikinya kerana aku ingin menghayati kepuasan ini sepenuhnya.

Setelah beberapa ketika aku meminta izin darinya untuk memasuki kunciku kedalam ibunya. Beliau seperti faham sahaja sambil menghulur, "Nah masuklah dan buka kunci ku dengan sepuas hatimu sayang", bisiknya kepada ku. Ketika itu putih mata ku rasa terbalik , apa tidak nya kali pertama aku merasai benda yang paling
nikmat diatas dunia ini walaupun mengikut jalan yang salah . "Sayang", bisikku kepadanya, "Aku benar-benar menyintaimu. Jika engkau tinggalkan aku kelak akurasa mungkin gila lah aku". D ia terdiam sahaja seketika, kemudian berkata, "Jika abang dapat memberikan kepuasan begini selama-lamnya aku akan tetap menyanyangimu". Tersentap aku dibuatnya, Oh! Rupanya beliau lebih mengutamakan rasa sex nya. Ketika itu ku rasakan seolah olah perasaan ku dimain-mainkan olehnya. Balasku, "Tak apalah, jika ini yang diminta aku puaskan nafsu birahi mu".

Aku terus menyorong dan menyorong sehingga beliau sendiri meminta agar kita berehat sebentar. Selepas beberapa minit kita sambung kembali namun runtunan nafsu bukan lah sebegitu. Aku hanya tahu aku inginkan kenikmatan bersamamu, sayangku untuk selamanya. Setelah beberapa jam kami memainkan sorongan dan tarikan sehingga sampai keperingkat penamatan. Begitulah seterusnya perkara ini berlaku secara berulang-ulang sehinggalah kami berpisah beberapa tahun yang lalu

1 comments:

TahanLama on 24 February 2016 at 10:51 said...

Tumpang iklan.
Khas untuk Yang dah Berumah Tangga

Suami Tahan Lama

Terbaik Untuk Semua.

Post a Comment

Sambil download movies dan games tu.. bagilah sedikit komen!! TQ

Related Posts with Thumbnails
 
There was an error in this gadget

Visitor's Country

free counters

Total Comments

DISCLAIMER The Administrator of this site take no responsibility or liability for anything that happens as a result of reading and/or downloading anything from this blog.By downloading music from this site you may be violating the copyright laws of your country. We encourage you to support the artist by purchasing the track if you enjoy it!

UjangMD Network Copyright © 2002 WoodMag is Designed by Ipietoon for UjangMD Template