Warning :The Mp3/Software files in this website is for promoting the latest song of various artist purposes only. Please buy the original album. Do support them. The Mp3 files in this website is just for sharing and for personal use only. I didn't get any profit from the Mp3 shared and I will not responsible for anyone who intend to earn profit from the Mp3/Software files download from this website. Sharing is not a crime!!!"

Thursday, 24 April 2008

Aku nak lagi...

Apa yang diceritakan ini adalah kisah yang benar-benar berlaku kepada aku pada pertengahan tahun 1998 iaitu selepas lima bulan aku mengiklankan diri aku dalam site "Adult Friend Finders". Penemuan yang berlanjutan kepada aktiviti seksual ini tidak dapat aku lupakan kerana kenikmatan pertama terlibat dalam swinging di negeri sendiri, apa lagi dengan orang yang tidak pernah aku bersua sebelum ini.

Seminggu selepas Hari Merdeka, aku menerima e-mel daripada seorang yang mengenalkan dirinya sebagai 'hourglass' sahaja yang menyatakan keinginan beliau untuk mengetahui lebih lanjut mengenai aku setelah membaca profil dan melihat gambar aku dalam laman "Adult Friend Finders". Setelah selama dua minggu berhubung dan bertukar-tukar maklumat demi untuk menambahkan keyakinan diri masing-masing, 'hourglass' setuju untuk bertemu di satu tempat yang sunyi. aku mencadangkan supaya penemuan pertama di Restaurant D'Tandoor Damansara kerana suasananya yang sepi disamping makanan yang lazat. Setelah menetapkan bagaimana untuk mengenali sesama sendiri nanti - aku akan memakai seluar beige Dockers berkemeja lengan pendek biru muda Piere Cardine sementara 'hourglass' akan memakai blaus kuning air berskirt hitam paras lutut, kami pun berjanji akan berjumpa pada waktu dan hari yang dipersetujui.

Pada hari yang dijanjikan, aku sudahpun sampai setengah jam lebih awal pada pukul 7.00 malam. Hati aku berdebar-debar menantikan reaksi 'hourglass' apabila bersemuka walaupun sudah diterangkan kepada 'hourglas' bahawa aku bukanlah seorang yang macho tapi hanya lelaki sederhana yang ingin mencuba sesuatu yang berlainan.

Aku agak terkejut apabila aku disapa oleh seorang lelaki Inggeris pertengahan abad usianya tetapi masih tegap. Bersamanya ialah seorang wanita Cina berambut ala 'babydoll' dalam lingkungan umur 35 tahun yang memakai pakaian yang seperti diberitahu oleh 'hourglass'. "Gempal juga badan wanita itu, aku memang suka wanita berisi" bisik hatiku. Walaupun kalau benar wanita Cina itu ialah 'hourglass' hati masih berdebar kuat kerana kehadiran lelaki Inggeris itu! Setelah mengenalkan diri masing-masing dan mengesahkan bahawa aku adalah aku dan 'hourglass' itu adalah 'hourglass' yang menghantar e-mel dulu, hati aku bertambah risau jika penemuan ini akan menjadi threesome kerana aku bukanlah golongan bisekual. 'hourglass' hanya tersenyum apabila menjabat tangan aku yang lembab akibat peluh.

Lelaki itu sebenarnya berbangsa Perancis bernama Jean manakala nama wanita Cina yang selama ini hanya dikenali dengan nick 'hourglass' bernama Angie berasal dari Kepong tetapi sudah menukar menjadi warganegara Perancis. Mereka sudahpun berkahwin selama tujuh tahun. Menurut Jean tujuan mereka berhubung dengan aku ialah kerana dia sangat ingin melihat lelaki Melayu mengadakan hubungan seks dengan isterinya. Sememangnya dia dan Angie memilih aku berdasarkan gambar dan profilku yang matang itu serasi dengan kehendak mereka berdua dan mereka lebih suka orang seperti aku daripada pemuda lain yang lebih kearah imaginasi dan fantasi, Angie juga tertarik dengan nick aku iaitu 'Aconite'. Melihat kepada keadaan aku yang masih gelabah itu, Jean menerangkan kehadirannya hanyalah untuk memastikan tiada yang buruk berlaku kepda isterinya dan sambil berkata dia hanya ingin melihat sahaja dan tidak akan bersama nanti. Walaupun hati aku masih gementar tetapi memikirkan sudah menyeluk pekasam biarlah sampai kepangkal lengan, aku hanya mampu tersenyum.

Kami menghabis masa dua jam berbual-bual sambil mengisi perut dengan masakan India Utara yang berempah. Cara Jean sangat bersahaja itu menambahkan keyakinanku tambahan pula Jean juga adalah seorang jurutera seperti juga aku. Menurut Jean, mereka akan kembali ke Paris sebaik sahaja projeknya di selatan Kuala Lumpur tamat akhir tahun. Banyak perkara teknikal dibincangkan termasuk isu-isu semasa sampailah kepada kisah tilam 'ajaib' Anwar. Walaupun hampir keseluruhan perbualan tidak berkaitan dengan seks tetapi aku tidak dapat mengelakkan mata daripada cuba mengintai celah baju Angie dan kadang-kadang juga Angie meletakkan tangannya dipangkal peha aku. Aku dapat merasakan dia juga tidak sabar untuk melihat dan merasa zakar Melayu sebagaimana aku cuba menahan nafsu sendiri supaya dapat menunjukkan sopan dikhalayak ramai. Seolah-olah seperi tahu apa yang bermain di fikiran kami, Jean memberhentikan percakapannya sendiri dan mengajak kami ke sebuah hotel berdekatan dengan Hospital Universiti kerana beliau telah pun membuat tempahan bilik. Untuk menunjukan sikap hormat kepada tetamu, aku pun terus setuju dan mengeluarkan kad Visa emas aku untuk membayar bil.

Apabila sampai di Lisa Inn, Jean memberi isyarat supaya kami naik ke bilik sementara dia berehat di lobi hotel, mungkin untuk memberi peluang kepada kami berdua bermula tanpa rasa malu dengan kehadirannya kelak. Sepanjang masa dalam lif, Angie meletakkan kepalanya dibahu aku sambil mengosok-gosok depan seluar aku yang sudahpun terbonggol semenjak dalam kereta lagi. aku kaku tidak tahu samada hendak membalas rabaan Angie ataupun tidak. Mungkin Angie ynag sudah biasa dengan budaya hidup barat tidak segan silu untuk memulakannya. Sebaik sahaja kami masuk ke bilik, Angie berkata dia sudah tidak sabar dan ingin sanagt merasa kelazatan air mani Melayu dahulu sebelum melakukan apa-apa. Sebaik sahaja kami berada ditengah bilik di hadapan cermin meja, Angie terus melutut dan melondehkan seluar dan seluar dalam aku keparas lutut. aku tergaman berdiri di depan cermin melihat Angie mengulum buah zakar sambil memulas-mulas zakar aku yang keras, seolah-olah memaksa air mani aku keluar dengan cepat. Angie yang masih berpakaian penuh terus menyedut kuat zakar aku dengan lidahnya menjolok lubang kencing aku. Kaki aku mula terasa kejang dan urat-urat mula terasa nyilu, aku pejam mata menahan kenikmatan. Aku tidak sedar bila Jean masuk, bila aku buka mata dia sudah pun berdiri di tepi closet sambil mengurut kemaluannya dalam seluar. Aku terkejut juga tetapi kenikmatan Angie mengulum zakar aku membuat aku berada di dunia lain.

Jean hanya tersenyum dan berdiri. Aku mengerang dan menarik kepala Angie lebih rapat. Angie tahu yang air mani aku akan keluar bila-bila masa, dia terus mengulum kuat zakarku. Satu, dua, tiga saat, aku tidak dapat menahan lagi dan memancutkan air maniku kedalam mulut Angie. Air mani aku meleleh kedagu dan menitik kebajunya. Air mani aku memang banyak pasal sudah dua minggu aku peram untuk penemuan ini. Angie masih lagi menyedut zakarku sehingga tiada lagi air maniku yang tinggal dan zakar aku menjadi lembik. Aku menarik Angie berdiri dan mencium Angie. Aku menjilat air mani aku sendiri yang meleleh didagu dan leher Angie. Lidah Angie dan lidah aku berlawanan sesama sendiri. Aku tidak tahu apa Jean sedang buat sekarang, yang aku tahu tangan aku sudahpun membuka blaus dan bra 3/4 cup lace hitam Angie. Mulut aku tidak lekang dari menyedut lidah Angie, tangan aku pula mengentel-gentel puting kecil Angie (memang sah Angie belum beranak lagi). Angie sendiri membuka skirtnya dan apabila cuba menanggalkan panties hi-cutnya, tangan aku segera menghalangnya berbuat demikian. Aku paling suka membiarkan menjilat vagina berlapikkan panties kerana ianya lebih mengoda disamping bau yang melekat ke panties. Lebih kurang sepuluh minit kami berkucupan dan mengosok-gosok sebelum aku membaringkan Angie di katil, matanya sudahpun kuyu. Aku lihat Jean sudahpun duduk di kerusi ditepi tingkap, aku pun tidak tahu pada masa bila dia melintasi kami menuju ke kerusi itu. Sebaik sahaja aku bogel, aku terus merangkak di atas Angie, aku cium bibir sedikit dan mejilat-jilat bibirnya. Mulutku bergerak ke leher Angie dan menjilat dari pangkal leher hingga ke cubing telinga kanannya. Tangan Angie mencengkam cadar katil menahan seronok. Aku menyedut cubingnya sambil tanganku mengentel puting kirinya. Aku biarkan lidah aku bermain-main membasahi di telinga kanan Angie dengan air liurku. Angie semakin mengeliat, aku tahu dia mengharapkan aku menjilat telinga kirinya juga tetapi aku sengaja membiarkannya, aku ingin mengusik nafsu Angie. Lidah aku mula turun ke ketiak kanan Angie, ketiak Angie licin dan wangi, peluhnya juga tidak pengit. Aku habiskan dua tiga minit mencium dan menjilat ketiak Angie, Angie terus mengeliat, nafasnya mula kencang, tangan Angie mula mencengkam zakar aku yang dah mula keras. Perlahan-lahan aku turun ke pusatnya dan menjolok-jolok lidahku kedalamnya. Angie meramas-ramas rambut aku, tangan aku mengosok-gosok panties Angie. Pantiesnya sudahpun melekit banyak, mungkin Angie sudahpun keluar air maninya. Aku terus turunkan mulut aku ke panties dan menjilat pantiesnya. Angie mengeluh, "Take it off! Take it off!" Aku biarkan saja, kakinya aku kangkangkan keatas dan terus mengoda kelintit Angie. Air suam tiba-tiba terasa di mulut aku, air Angie keluar lagi.

Perlahan-lahan aku tarik panties Angie dan tanggalkan. Angie mengerang lega. Lidah aku mula memainkan peranan fasa dua, mencari kelintit Angie yang terbonjol dan menyedut-yedut sambil jari aku menjolok-jolok lubang kemaluan Angie. Habis air mani Angie aku jilat. Aku terus menyedur dan mengigit lembut kelintit Angie dan sudahpun memasukan tiga jariku kedalam lubangnya sambil memutar-mutarkan jaring mencari G-spot Angie. Melekit-lekit jariku. Aku teruskan kerjaku selama lima minit lagi. Aku tarik keluar jariku dan memaksa Angie menghisap jari-jariku supaya dia merasa sendiri kelazatan air maninya sendiri. Tugas lidah aku tidak berhenti setakat situ, ianya mula menjalar kebawah mencari lubang dubur Angie. Melihatkan lubang dubur Angie, aku tahu yang Angie sudah biasa bermain anal. Aku menjilat lubang duburnya sambil kedua tanganku cuba mengopek punggongnya seluas mungkin. Pada masa itulah aku terperasan lampu flash, rupanya Jean sedang mengambil gambar kami berdua beradegan sek dengan kamera digital. Aku biarkan sahaja kerana tumpuan aku lebih kepada punggong Agie.

Nafas Angie semakin kencang, dadanya dah beralun. Aku juga tak sabar nak memancut. Sebelum aku masukkan zakarku kedalam lubang kemaluan Angie, aku ambil panties Angie dan aku lap kemaluannya hingga kering, biar Angie terasa zakarku bergesel kasar didinding lubang kemaluannya. Aku terus menurjah dan menyorong keluar masuk, jariku menekan-nekan kelintit Angie. Setelah puas berada dikedudukan itu, aku suruh Angie menonggek cara doggie. Geram aku tengok ponggong yang bulat dan berlemak. Aku sapukan air Angie yang banyak keluar ke lubang duburnya, aku menekan perlahan zakarku ke lubang itu. Tiada masalah untuk masuk kerana otot-otot dubur Angie sudah biasa menerima tetamu luar ini. Aku mula menyorong keluar masuk, tanganku memegang pinggul Angie. Beralun-alun ponggong Angie setiap kali aku menurjah zakarku jauh kedalam, sampai habis pangkal zakarku masuk. Tanganku bergerak kedepan mencari buah dada Angie, meramas-ramas dada 34Cnya.

Tidak lama kemudian, kepala zakarku mula mengembang menandakan klimak akan sampai. "Damn, I'm going to shot inside your asshole!" aku menjerit. "No! give it to my face!, balas Angie. Akupun mancabut zakarku dan memancutkan air maniku kemuka Angie yang sudahpun baring menanti dengan mulut tergangga. Kali kedua aku klimak tetapi air maniku masih lagi banyak.

Ketika Jean mengambil gambar closeup muka isterinya, aku sudahpun terbaring letih di bucu katil.

Sebelum aku balik pada pukul 1 pagi, kami melakukan sekali lagi. Aku betul-betul puas, tidak sangka Angie begitu berpengalaman dan Jean pula menerima secara open serta memberi kerjasama. Menurut Jean, ini akan menambahkan lagi 'spices' dalam akitiviti seksuals mereka dan merapatkan hubungan suami-isteri. Aku tidak mahu memberi apa-apa komen cuma yang aku tahu aku dapat apa yang aku nak. Setelah menjabat tangan dengan Jean dan mencium Angie (yang masih tidak berpakaian), aku mengucapkan terima-kasih dan berharap boleh berjumpa lagi. Aku tahu Jean pula akan mengomoli Angie sebaik sahaja aku balik.

Seminggu sebelum mereka kembali ke Perancis, kami sekali lagi berjumpa tetapi kali ini Jean sama-sama menyertai dan melakukan double penetration keatas Angie. Aku masih dapat mengekalkan imej aku yang heteroseksuals. Tetapi itu cerita lain......

0 comments:

Post a Comment

Sambil download movies dan games tu.. bagilah sedikit komen!! TQ

Related Posts with Thumbnails
 
There was an error in this gadget

Visitor's Country

free counters

Total Comments

DISCLAIMER The Administrator of this site take no responsibility or liability for anything that happens as a result of reading and/or downloading anything from this blog.By downloading music from this site you may be violating the copyright laws of your country. We encourage you to support the artist by purchasing the track if you enjoy it!

UjangMD Network Copyright © 2002 WoodMag is Designed by Ipietoon for UjangMD Template